Selasa, 22 September 2015

Pemain On The MMO Pengalaman

Jagex Game Studio, pencipta dan pemelihara fantasi MMORPG Runescape, hari ini mengumumkan peluncuran PC dari DarkScape, twist segar pada pemutar terhadap pengalaman pemain (PvP) . DarkScape sepenuhnya free-to-play dan mencakup bidang Gielinor biasanya disediakan untuk anggota Runescape. Menampilkan sebuah dunia yang mengejutkan dan berbahaya dibagi menjadi resiko rendah, menengah dan berisiko tinggi, masing-masing dengan ekonomi mereka sendiri, pemain harus memutuskan seberapa dalam perjalanan mereka ke zona DarkScape zona maksimal, di mana sumber daya berharga dan konten tingkat tinggi dapat diklaim.

Dalam sebuah permainan di mana garis antara teman dan musuh tak terkira mengaburkan, pemain akan menonton mereka yang bekerja sama untuk melindungi rute perdagangan, tahan plot sumber daya dan merakit menjadi kelompok-kelompok bandit. Bahkan Gielinor ini, benteng perdagangan yang sangat dilindungi di DarkScape, tidak aman dari pertempuran PvP. Yang lebih jauh, semakin besar kemungkinan menjadi pemain harus berjuang untuk menjarah mereka - dan kehidupan mereka.
Fitur kunci DarkScape meliputi:

  1. Terbuka bebas-to-play PvP gameplay di seluruh permainan
  2. Sistem tempur warisan Runescape
  3. Kebanyakan sumber daya berharga yang ditemukan di zona berisiko tinggi
  4. Item tidak disimpan dalam lemari besi bank dijatuhkan setelah kematian
  5. Anggota Runescape manfaat dari ruang bank ganda, + 50% XP dan item tambahan terus mati

"Sebagai penggemar besar dari permainan sandbox bertahan hidup, DarkScape lahir dari ide pertama kami sekitar studio beberapa tahun yang lalu. Bahkan saat itu berada di backburner, itu tinggal bersama kami," kata Conor Crowley, produser senior DarkScape. "Mengembangkan baru mengambil dunia Runescape, sesuatu di mana aturan PvP gameplay tertinggi, telah terbukti sangat menarik. Kami menghabiskan waktu mencari cara untuk mendapatkan DarkScape ke tangan pemain sesegera mungkin, sehingga meluncurkan game saat ini sangat banyak langkah pertama eksperimental.

baca juga :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar